BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Tuesday, December 15, 2009

~ MengISLAHkan DIRI ~


بسم الله الر حمن الحيم


Mengislahkan diri? perubahan diri kepada yang lebih baik... selalunya ramai yang menganggap pengislahan diri ini mungkin berlaku perubahan perangai malah fizikal..Apa yang ana perhatikan dan ana perasan la, sememangnya untuk mengislahkan diri physically mmg senang..Mengapa ana berkata sedemikian? kalau kita suruh individu yang tidak memakai tudung untuk memakai tudung labuh sememangnya susah ..tapi ana skop kan kepada individu yang mencari-cari jalan kebenaran yang ingin mengislahkan diri. Individu begini bagi ana sememangnya berupaya untuk perubahan drastik physically..

Banyak masyarakat yang menilai pengislahan physically..Alhamdulillah jika individu berjaya bermujahadah untuk menutup secara lengkap auratnya..(ana fokuskan kepada muslimah)..tp apa yang menyedihkan pengislahan yang paling penting dipandang ringan, iaitu pengislahan HATI...

Afwan la jika ana berkata salah..ini hanya lah pandangan ana. Bagi ana pengislahan hati ini sangat2 penting..Ya, tidak dinafikan juga NIAT asal individu yang ingin mengislahkan diri perlu dititik beratkan. Janganlah berubah kerana mementingkan pandangan manusia kepada kita.Tetapi pandangan Allah..Penilaian-Nya 'di luar' dan 'di dalam'. Manusia tidak tahu apa yang ada 'di dalam'.Kita boleh tipu manusia tapi kita tidak boleh menipu Allah.

Karat-karat jahiliyah masih menghiasi hati tatkala pengislahan fizikal kelihatan sempurna. Inilah yang paling menyedihkan. Subhanallah jika pengislahan diri dpt dilakukan 'di luar' dan 'di dalam' diri. Janganlah sampai kita diberi anggapan buruk oleh masyarakat dan disebabkan nila setitik rosak susu sebelanga.

WA


~ Semoga umat ISLAM semakin kuat..Amin~

Wednesday, December 2, 2009

~ Persoalan ~

Persoalan : adakah al-quran @ bible hina ugama lain


بسم الله الر حمن الحيم

Assalamualaikum...Afwan kasir sekali lg kerana sudah lama blog ana sunyi dengan post-post baru.. Ana baru sahaja balik dari kampung ana di Perak. Dan setibanya ana di rumah, ana membuka blog ana kerana risau apa yang terjadi dengan blog ana sekarang :-)

InsyaAllah post kali ini ana ingin cuba untuk menjawab berdasarkan dalil-dalil Al-Quran persoalan Guest di shoutmix blog ini(mungkin tidak straight to the point ye..afwan... Oh ye, jzk kepada ukht Az-Zahra kerana menolong ana menjawab persoalan Guest semasa ketiadaan ana..Uhibbuki fillah :-)

Baiklah...kita teruskan dengan perbincangan kt insyaAllah..Al-Quran diturunkan sebagai panduan kepada manusia. Allah (pencipta kita) menurunkan Al-Quran merupakan sebuah kitab yang mempunyai perkara-perkara yang telah pun terjadi mahupun kejadian yang akan berlaku pada masa akan datang. Agama yang benar ialah ISLAM. Kitab suci agama ISLAM ialah AL-QURAN.


  • Dan demikianlah Kami wahyukan kepadamu (Muhammad) ruh (Al-Quran) dengan perintah Kami. Sebelumnya engkau tidaklah mengetahui apakah Kitab (Al-Qur'an) dan apakah iman itu, tetapi Kami jadikan Al Quran itu cahaya, dengan itu Kami memberi petunjuk siapa yang Kami kehendaki di antara hamba-hamba Kami. Dan sungguh, engkau benar-benar membimbing (manusia) kepada jalan yang lurus, (42:52)

Setelah turunnya Al-Quran dan terutusnya Nabi Muhammad SAW maka kitab-kitab terdahulu itu terbatallah dengan sendirinya. Dan umat Muhammad SAW buat masa sekarang ini hanya menggunakan peraturan dan undang-undang yang tercatat dalam Al-Quran sahaja.

Kitab-kitab yang terdahulu tidak lagi boleh dipakai kerana peraturan yang tercatat di dalamnya merupakan peraturan umat dahulu kala yang sesuai ketika itu sahaja dan telah pun diubahsuai oleh orang yang berkepentingan peribadi.

Ada golongan manusia yang menerima apa yang disampaikan oleh Nabi Muhammad SAW, ada juga golongan yang mengingkarinya.

  • Demi Kitab (Al-Qur'an) yang jelas. Kami menjadikan Al-Qur'an dalam bahasa Arab agar kamu mengerti. Dan sesungguhnya Al-Qur'an itu dalam Ummul Kitab (Lauh Mahfuz) di sisi Kami, benar-benar (bernilai) tinggi dan penuh hikmah. Maka apakah Kami akan berhenti menurunkan ayat-ayat (sebagai peringatan) Al-Qur'an kepadamu, karena kamu kaum yang melampaui batas? Dab betapa banyak nabi-nabi yang telah Kami utus kepada umat-umat terdahulu. Dan setiap kali seorang nabi datang kepada mereka, mereka selalu perolok-olokkannya. Karena itu, Kami binasakan orang-orang yang lebih besar kekuatannya di antara mereka dan telah berlalu contoh umat-umat terdahulu. (43:2-8)
Dan sesungguhnya kita mengetahui golongan yang meningkari ayat-ayat Allah akan menerima azab yang pedih kelak oleh Allah Yang Maha Perkasa. Jadi ...

  • Maka berpegang teguhlah engkau kepada (agama) yang telah diwahyukan kepadamu. Sungguh, engkau berada di jalan yang lurus. Dan sungguh, Al-Qur'an itu benar-benar suatu peringatan bagimu, dan kelak kamu akan diminta pertanggungjawaban. (43:43-44)
Agama Islam adalah agama yang benar. Petunjuk kepada jalan yang lurus (benar). Jalan yang diredhai Allah. Al-Quran mengandungi peringatan-peringatan kepada umat sehingga akhir zaman (hari kiamat)

  • Dan barang siapa berpaling dari pengajaran Allah Yang Maha Pengasih (Al-Quran). Kami biarkan setan (menyesatkannya) dan menjadi teman karibnya. Dan sungguh, mereka (setan-setan itu) benar-benar menghalang-halangi mereka dari jalan yang benar, sedang mereka menyangka bahwa mereka mendapat petunjuk. (43:36-37)

Syaitan memusuhi umat islam dan berjanji kepada Allah swt untuk menyesatkan keturunan Adam a.s sehingga akhir zaman (hari akhirat). Manusia yang mengikuti ajaran syaitan akan dijadikan teman syaitan di Jahanam.

Mari kawan-kawan kita rujuk surah 47 ayat 8 hingga 11

  • "Dan orang-orang yang kafir, maka celakalah mereka, dan Allah menghapuskan segala amalnya. yang demikian itu kerana mereka membenci apa (Al-Qur'an) yang diturunkan Allah, maka Allah menghapuskan segala amal mereka. Maka apakah mereka tidak pernah mengadakan perjalanan di Bumi, sehingga dapat memerhatikan bagaimana kesudahan orang-orang sebelum mereka. Allah telah membinasakan mereka, dan bagi orang-orang kafir akan menerima (nasib) yang serupa itu. Yang demikian itu karena Allah pelindung bagi orang-orang yang beriman; sedang orang-orang kafir tidak ada pelindung bagi mereka.
Celakalah orang-orang kafir yang menolak ayat-ayat Allah. Yang mencipta tuhan mereka sendiri, yang membuat kitab dusta sendiri dan mengikutinya. Padahal azab Allah itu pasti.

Mari kita perhatikan pula surah Al-Hajj ayat 39

  • Diizinkan berperang bagi orang-orang yang diperangi, karena sesungguhnya mereka dizalimi. Dan sungguh, Allah Mahakuasa menolong mereka itu,
Persoalan ana ..Adakah kita sebgai umat islam perlu berdiam diri, berpeluk tubuh sedang saudara SEISLAM kita ditindas, dizalimi, diperangi kerana mereka menegakkan kalimah Allah? Walaupun mereka nun jauh di negara lain PALESTINA misalnya, kita di Malaysia perlu berbuat sesuatu untuk mereka.

Walaupun perjuangan kita tidak setanding mereka yang menitiskan darah suci ke bumi tetapi lebih baik kita berbuat dari berpelok tubuh dan berdiam diri.

Bukankah hadis mengatakan " tidak beriman seseorang itu jika dia tidak mencintai saudaranya sebagaimana dia mencintai dirinya sendiri "

Apakah caranya? Boycott...ya..ramai yang mengetahuinya tp tidak mengamalkannya..selain itu boleh juga berdakwah secara lisan ataupun dengan pena (blog/artikel)...

Pandangan Allah lebih penting dari pandangan manusia

Sekian...




Afwan ana hanya manusia yg lemah dan hina..tidaklah tggi ilmunya..sekadar menjawab persoalan 'guest' di shoutmix blog ana. Maafkan jika ada salah silap dan jika ada masukan tambahan antum wa antuna boleh respon as comment atas post tersebut . WA

Friday, November 6, 2009

~ Yahudi Laknatullah semakin rancak ?~



Assalamualaikum para blogger yg mengunjungi blog ana..afwan kasir atas kesibukan diri ini sehingga tiada masa untuk menulis post baru tp ana tidak lupa utk mengunjungi blog ana utk mengetahui jika ada sebarang masukan ke atas blog.

Alhamdulillah..ana baru sahaja selesai paper PB bahasa arab asas 1 pada pagi tadi..mmg penat juga nak menghafal فعل مضي, فعل الامر, فعل مضارع semua tu sbb ana tiada asas arab..tp ana yakin dengan niat yang betol Allah akan permudahkan urusan kita :)

Pada belah petangnya pula, ana dan sahabat ana (semua kenal kan? hehe ) membaca email yang mengingatkan ana kepada saudara Islam kita di seluruh dunia yang ditindas oleh Yahudi laknatullah...

Mana tidaknya pelbagai cara yang dirancang dan telah pon dijalankan oleh mereka untuk menghapuskan umat islam..jika sebelum ini bg yang mengikuti blog ana, ana telah menulis beberapa cara yahudi melancarkan perang pemikiran dalam pemikiran umat ISLAM.dari dahulu sehingga sekarang tidak pernah berhenti untuk memikirkan cara yang paling halus untuk meruntuhkan aqidah umat islam secara sedar atau tidak sedar..

dari rancangan di media yang penuh dengan hiburan yang lagha sehingga timbul pula permainan video dan pakaian,kasut yang menghina kalimah Allah...Melihat keadaan ini, timbulkan semangat yg dh lama x membara ni untuk BANGKIT bersama barisan ikhwah wa akhowat kita..i'Allah

disini ana nak berkongsi gambar permainan tersebut kerana ana rasa amat bermanfaat untuk semua..i'Allah

Guitar Heroes iii : Lagends of Rock
  • Game ini dibangunkan leh syarikat Neversoft dan dikeluarkan oleh Activision dan RedOctane. Neversoft adalah sebuah syarikat pembangunan video game yang berpangkalan di A.S.
Geram tengok Yahudi memperkotak-katikkan kalimah Allah ..ini pula cover permainan video Guitar Heroes iii...

kalau diperhatikan dengan teliti gabungan iii dengan huruf o menunjukkan kalimah Allah..betapa liciknya yahudi menggunakan cara keji yang begitu halus memesongkan aqidah umat Islam..

Tanpa kita sedari kita telah terpedaya dengan rancangan mereka. Mereka sentiasa memikirkan cara untuk menjatuhkan kt..tp mengapa kt jua tidak seperti mereka memikirkan cara untuk menegakkan agama Islam? Mengapa kita masih lg tidak bergerak menyebarkan dakwah? Mengapa kita masih lagi beralasan itu dan ini? Tidak sayangkah anda kepada Islam? Sedih memikirkan masalah-masalah yang melanda umat sekarang...

  • ini pula bukti kalimah suci yang diletakkan di toilet bowl... :(

  • baju yang dipakai menunjukkan penghinaan terhadap islam..


  • betapa teruknya yahudi meletakkan kalimah Allah dikasut..tempat berpijaknya قدم (tapak kaki)..
Tetapi kita?? Apakah tindakan kita? Lihatlah wahai saudaraku...


Inikah yang dikatakan umat akhir zaman..seperti buih dilautan?? Semoga kita dalam kalangan ikhwah wa akhowat yang teguh (thabat) di jalan dakwah fisabilillah yang masih meneruskan rantai perjuangan Murobbi Teragung, Rasulullah SAW..Amin

  • "Dan sungguh engkau (Muhammad) akan mendapati mereka (org2 yahudi) manusia yang paling tamak akan kehidupan (dunia), bahkan (lebih tamak) dari org2 musyrik. Masing-masing dari mereka ingin diberi umur seribu tahun, padahal umur panjang itu tidak akan menjauhkan mereka dari azab. Dan Allah Maha melihat apa yang mereka kerjakan " . (2:96)
WA


Tuesday, October 6, 2009

~ Poco Poco ~

Di copy di laman web SMK TTDI Jaya

Salam...pada kali ini penulis ingin kongsikan kepada anda tentang sesuatu
yang menggemparkan kerana penulis sendiri pernah buat(masa dalam PLKN,secara
paksa rela dan time orientasi di matrikulasi).Iaitu tarian Poco-poco. Secara jujurnya penulis tidak pernah tahu dan ambil tahu tentang tarian ini,asal-usulnya dan motif tarian ini.
Namun segalaya berubah apabila satu kiriman emel daripada sahabat
penulis,membuatkan penulis tersentak dan kaget sebentar. Mari sama-sama baca
emel ini

"Assalammualaikum.

Alhamdulillah kerana kita semua masih bernafas lagi dgn keizinanNya.Saya ingin berkongsi dgn rakan2 semua tantang tarian pocoh2 yang sedang hangat ditarikan oleh semua lapisan masyarakat,umumnya masyarakat kita yg beragama islam terutama suri2 rumah dan badan2
kerajaan ketika manghadiri kursus.

Sebenarnya tarian pocoh2 ini berasal dari Filipina bukannya dari Indon.Ia ditarikan oleh masyarakat yg berugama kristian ketika mereka menghadiri upacara sembahyang mingguan mereka.Lihatlah sahaja bagaimana pergerak anny a, yg membentuk salib. Mungkin kita x perasan kerana kita suka mengikut2 sesuatu yg baru tanpa usul periksa. Inilah cara musuh2 islam mengenakan kita sedangkan kita tahu apabila kita melakukan sesuatu yg menyerupai sesuatu agama maka kita dikira merestui agama itu seperti amalan yoga yg telah difatwakan haram kerana menyerupai agama hindu.cuma tarian pocoh2 ini belum difatwakan haram lagi.
Marilah kita sama2 fikirkan."


Masya Allah....penulis pernah terfikir dulu,kenapa tarian itu dimulakan dari kiri?dan apa jenis senaman ini? relevankah tarian ini,yang kelihatan seperti tidak siuman? Dengan emel ini 'terungkailah' persoalan itu semua. Jadi,penulis menyeru kepada diri penulis dan anda semua supaya mengambil inisiatif untuk tidak lagi 'menarikan' lagi tarian ini yang ternyata
mensyirikkan Allah tanpa kita sedar.Dan paling utama memohon keampunan daripada Allah S.W.T atas kejahilan kita tentang perkara ini sebelum ini.

Semoga mendapat perhatian pihak berkenaan agar mengkaji secara terperinci tentang kesahihan perkara ini,asal usul dan kes anny a kepada akidah Umat islam dan mengeluarkan fatwa tentang tarian ini,agar Umat Islam tidak berterusan di dalam kelalaian dan 'keasyikkan' menarikan tarian ini.

WALLAHUALAM....

Wednesday, September 23, 2009

~ Untukmu temanku, sahabatku, kasihku ~


Sekian lama ku mencari

seorang yang memahami erti persahabatan

agar bisa ku jadikan dia sahabatku
mulanya ku tidak pasti wujudkah sahabat itu

ku menjadikan setiap kenalan ku seperti sahabat yang ku cari

tp masih ada yang tak kena

bukan lah ku mencari seorang sahabat yang sempurna
kerana ku mengerti
setiap manusia tidaklah sempurna
setiap manusia ada kekurangan dan kelebihan tp ku mencari seorang sahabat yang dapat memahami ku
ada seseorang mengatakan
'jangan kita harap org memahami kita, kerana setiap org adalah berbeza'
ku tidak mengharapkan semua org memahami ku
tetapi ku yakin seorang sahabat akan memahami sahabatnya

itu lah istimewanya seorang yang bergelar SAHABAT

betapa indahnya jika menjumpai seorang sahabat
betapa ku gemar mendengar lagu bkaitan sahabat
liriknya sering kali menyentuh hatiku

walaupun kala itu ku tidak merasakan kehadiran
SAHABAT dalam hidupku
walaupun setiap kenalan, ku menganggap sebagai sahabat tp...

ku masih menantikan seorang sahabat yang ku cari-cari selama ini

adakah ia wujud atau angan-angan?

adakah hanya aku sahaja yang mengharapkan kehadiran seorang sahabat di dunia
ini

Setiap masalah yang aku hadapi
semuanya menguji persahabatan
sejak sekolah lagi sehingga lah sekarang
ku mengerti ujian-Nya kerana ku mencari yang ISTIMEWA
"nak dapatkan yang ISTIMEWA mestilah setimpal dengan ujiannya"

Tatkala hati ini keresahan kekeliruan,
dia lah menenangkan diri ini

tatkala diri ini kesedihan,
dialah tempatku meluahkan

sehinggalah suatu malam....titik bermula segalanya

ku bersyukur kepadamu Ya Allah

akhirnya kau pertemukan aku dengan seorang SAHABAT yang memahami ku,
yang dapat menerimaku seadanya
yang sentiasa memberikan ku kekuatan
yang sentiasa memberikan ku kasih sayang

aku sangat bersyukur kepada-Mu Ya Allah atas kurnia-Mu ini


"awk adalah kita, kita adalah awk"
itulah kata-kata yang menggambarkan ikatan persahabatan ini

Ujian-Mu kali ini..
memisahkan ku dengannya
walaupun untuk seketika
ku yakin...persahabatan ini selamanya
walaupun kadang-kadang terasa lemah untuk menghadapinya
sedih.... sayu....

tiap detik terkenangkan memori manis bersamamu
genggaman erat tanganmu...
senyum dan gelak ketawamu...

saat menitisnya air matamu...

sentiasa dalam ingatanku sahabatku...

kasihku...

dengarlah pesanku...
kau kuatlah menghadapi setiap ujian ini

ku akan sentiasa mengingatimu dalam doaku
sahabatku...

walau ku amat merinduimu..
walau ku tidak dapat berada disisimu..
ku tahu..Allah akan menjaga diri mu

insyaAllah ku berharap agar persahabatan kita kerana-Nya
disulami iman dan taqwa

dan insyaAllah selamanya

sehingga ke syurga...


yang amat mengasihimu, dari sahabatmu


Friday, August 28, 2009

~ S.A.H.A.B.A.T ~

Assalamualaikum...rasanya hampir sebulan ana tidak post bahan2 di blog ini..Rasa rindu untuk menulis telah lama dirasa tetapi mungkin masalah diri ana tidak dapat untuk meluangkan masa berbuat demikian..afwan kepada sahabat-sahabat semua.

Kali ini ana hendak menyentuh berkenaan sahabat..Siapakah sahabat anda? hehe


“Sebaik baik sahabat di sisi Allah ialah orang yang terbaik terhadap temannya dan sebaik baik jiran disisi Allah ialah orang yang terbaik terhadap jirannya” (H.R al-Hakim)


Tidak dapat dinafikan, jika dikatakan sahabat merupakan tempat mengadu selepas Allah. Tempat berkongsi kegembiraan dan kedukaan. Perasaan dan hatinya dijaga seboleh-bolehnya. Tiada perasaan jemu mendengar kata-katanya dan melayan kerenahnya kerana seorang sahabat perlu menerima sahabat nya itu seadanya.Setiap nasihatnya dan tegurannya itu merupakan tanda kasih sayangnya. Subhanallah..


Seperti lirik lagu Erti Persahabatan ini :

Hembusan bayu lembut bertiup
Deru ombak yang menyusur pantai
Sayu hati bila terkenangkan
Memori indah kita bersama

Dengarkanlah lagu kutujukan
Tanda ingatan tulus buatmu
Moga abadi di sanubari
Bersemi buat selamanya

Segala yang manis pasti ada pahitnya
Begitulah jua hidup bersama
Segala yang indah jadikan hiasan
Segala yang buruk jadikan sempadan

Masih segar di ingatan ku sentiasa
Kenangan menggamit rasa
Tempuhi onak dan duri
Itulah yang diharungi
Janji yang telah kita bina
Tetap kekal dan abadi

Seandainya dugaan datang menerpa
Hingga dirimu terluka
Usah ditangis hibanya
Kerna aku bersamamu
Mengubat hati yang duka
Demi janji kita

Marilah suburkan kembali
Hubungan dengan kejujuran
Leraikan segala impian
Buktikan dengan keikhlasan
Moga persahabatan ini
Mengajar erti kehidupan
Dalam rahmat Tuhan yang Esa
Bahagia selamanya...

“Seseorang itu adalah mengikut agama temannya, oleh itu hendaklah seseorang itu meneliti siapa yang menjadi temannya” (H.R Abu Daud).


Cinta ku sememangnya kepada yang utamanya kepada Penciptaku seterusnya Murobbi teragung Rasulullah Saw. Sesudah itu keluarga dan SAHABAT KARIB ku..

Sangat pentingnya seorang sahabat itu berdasarkan hadith di atas. Pilihan sahabat amatlah dititikberatkan oleh Islam sendiri. Jika salah kita memilih teman maka yang buruknya jua terkena percikan kepada kita. Nauzubillah


“Bersahabat dengan penjual minyak wangi, kita akan menerima percikan wangiannya, manakala bersahabat dengan tukang besi, percikan apinya akan mencarikkan baju kita.”

Amatlah indah dan bahagianya jika dikurniakan sahabat yang sentiasa mengingatkan kita kepada Allah

"TEMAN YANG PALING BAIK ADALAH APABILA KAMU MELIHAT WAJAHNYA, KAMU TERINGAT AKAN ALLAH, MENDENGAR KATA-KATANYA MENAMBAHKAN ILMU AGAMA, MELIHAT GERAK-GERINYA TERINGAT MATI..."

InsyaAllah persahabatan yang dijalankan dijalan Allah dan dikukuhkan lagi dengan iman dan taqwa berkekalan menuju ke syurga.

InysaAllah berikut adalah ciri-ciri sahabat yang baik :
  • Jika engkau berbakti kepadanya, dia akan melindungi kamu;
  • Jika engkau rapatkan persahabatan dengannya, dia akan membalas balik persahabatan kamu;
  • Jika engkau memerlu pertolongan daripadanya, dia akan membantu kamu;
  • Jika engkau menghulurkan sesuatu kebaikan kepadanya, dia akan menerimanya dengan baik;
  • Jika dia mendapat sesuatu kebajikan (bantuan) daripada kamu, dia akan menghargai atau menyebut kebaikan kamu;
  • Jika dia melihat sesuatu yang tidak baik daripada kamu, dia akan menutupnya;
  • Jika engkau meminta bantuan daripadanya, dia akan mengusahakannya;
  • Jika engkau berdiam diri (kerana malu hendak meminta), dia akan menanyakan kesusahan kamu;
  • Jika datang sesuatu bencana menimpa dirimu, dia akan meringankan kesusahan kamu;
  • Jika engkau berkata kepadanya, nescaya dia akan membenarkan kamu;
  • Jika engkau merancangkan sesuatu, nescaya dia akan membantu kamu;
  • Jika kamu berdua berselisih faham, nescaya dia lebih senang mengalah untuk menjaga kepentingan persahabatan;
  • Dia membantumu menunaikan tanggungjawab serta melarang melakukan perkara buruk dan maksiat;
  • Dia mendorongmu mencapai kejayaan di dunia dan akhirat.

Semoga post ini dapat mengukuhkan lagi persahabatan kami..Amin..

Tuesday, July 21, 2009

~ JIHAD ADALAH PERJUANGAN KAMI ~



TENTERA ALLAH
by SH
Kumandang suara takbir berseru
Membangkitkan jiwamu tentara Allah

Tak kenal gentar tak takut mati

Harapkan tempat kekal abadi


Walau nafas hanya sejengkal

Maju jihad penuh tawakal

Tak kan rela negri terlenyap

Karna makar tirani terlaknat


Langkahkan lagi tapak-tapak suci
Ikhlaskan diri gapai syurga pasti

Lepaskan semua beban dalam diri

Raih kemenangan yang hakiki

TEKAD
by SH & IZIS

Kami sadari jalan ini kan penuh onak dan duri
Aral menghadang dan kezhaliman yang akan kami hadapi
Kami relakan jua serahkan dengan tekad di hati
Jasad ini, darah ini sepenuh ridho Illahi

Kami adalah panah-panah terbujur
Yang siap dilepaskan dari busur
Tuju sasaran, siapapun pemanahnya

Kami adalah pedang-pedang terhunus
Yang siap terayun menebas musuh
Tiada peduli siapapun pemegangnya
Asalkan ikhlas di hati tuk hanya ridho Illahi Robbi

Kami adalah tombak-tombak berjajar
Yang siap di lontarkan dan menghujam
Menembus dada, lantakkan keangkuhan

Kami adalah butir-butir peluru
Yang siap ditembakkan dan melaju
Dan mengoyak, menumbang kezhaliman
Asalkan ikhlas di hati tuk jumpa wajah Illahi Rabbi

Kami adalah mata pena yang tajam
Yang siap menuliskan kebenaran
Tanpa ragu ungkapkan keadilan

Kami pisau belati yang slalu tajam
Bak kesabaran yang tak pernah padam
Tuk arungi da'wah ini jalan panjang
Asalkan ikhlas di hati menuju jannah Illahi Robbi




Friday, July 17, 2009

~ Bukalah Mata Seluasnya ~


Assalamualaikum..ana harap post ini dapat menjadi ibrah buat semua. Matlamat tidak menghalalkan cara..Bukalah hati..hayatilah 61: 2-3 wahai penggerak dakwah. Article dari email...dalam bentuk persoalan dan jawapan

Yang benar itu tetap benar walaupun semua orang tidak suka, yang batil itu tetap batil walau seluruh dunia menyukainya.


Dipetik dari Langit Ilahi

Ikhtilat. Maksudnya percampuran. Biasanya, kalimah ini digunakan, dengan merujuk kepada percampuran antara lelaki dan perempuan secara tidak syara’.


Ada seorang ‘bro’ ni, yang menggunakan nickname Mankind bertanya kepada saya:

“ salam..bro.Asyraf..ap pendpt kalau lelaki berkwn rpt dgn perempuan..salah ke?m’langgar ikhtilat ?.. sesetgh dr kami yg b’fikiran ‘cinta2 tu tidak d’janjikan…tp friendship itu pastilah’…tp sesetgh org m’mndang serong..kalau b’kwn b’lainan jantina. mcm berdosa besar..setiap kita memerlukan antra satu sama lain..sy susah btul nak hndle org mcm ni”


Sebenarnya, percampuran lelaki dengan perempuan adalah amat dipandang berat oleh ISLAM. Tidak hairanlah jika kita tidak menjaga pergaulan kita dengan kaum berlawanan jenis, maka kita akan dipandang serong dan mungkin akan dikutuk cela.


ALLAH SWT berfirman: “ Dan janganlah kamu mendekati zina, sesungguhnya(zina) itu adalah satu perbuatan yang keji, dan jalan yang buruk” Surah Al-Israa’ ayat 32.

Ayat ini popular bukan? Selalu kita dengar orang melaung-laung ulang ayat ini bila hendak menceritakan hal kenapa dilarangnya bercampur lelaki dengan perempuan. Tetapi ramai yang membalas semula: “ Kami bukan nak berzina. Kami kawan je. Mana ada sentuh-sentuh.”

Tak mengapa. Kamu cerdik. Pandai kamu memberikan alasan. Saya tinggalkan dulu persoalan “ Kami bukan nak berzina” ini. Mari kita perhatikan terlebih dahulu, bagaimanakah ALLAH menitik beratkan pergaulan lelaki dan perempuan ini.

Kalau kita perhatikan, ayat larangan mendekati zina terletak di tengah-tengah Surah Al-Israa. Bukan di hadapan, bukan di belakang. Itu ayat melarang. Satu teguran, pesanan daripada ALLAH SWT untuk menyatakan buruknya zina itu. Ayat sebegitu diletak di tengah-tengah.

Mari kita selak Surah An-Nur. Lihat, apa yang ALLAH SWT firmankan di awal surah itu:

“ Inilah satu surah yang KAMI turunkan dan KAMI wajibkan(menjalankan hukum-hukumnya), dan KAMI turunkan di dalamnya(surah ini) tanda-tanda(kebesaran ALLAH) yang jelas agar kamu tergolong dari kalangan orang yang beringat” Surah An-Nur ayat 1.

Lihat ayat seterusnya:

“ Penzina perempuan dan penzina lelaki, sebatlah kedua mereka dengan seratus sebatan, dan janganlah rasa belas kasihan kammu terhadap mereka bedua mencegah kamu untuk(menjalankan) agama(hukum) ALLAH, jika kamu beriman kepada ALLAH dan hari kemudian. Dan hendaklah(perlaksanaan) hukuman mereka disaksikan oleh sebahagian orang-orang yang beriman” Surah An-Nur ayat 2.

Pada ayat kedua, terus ALLAH SWT menyatakan hukuman zina. Tanpa ada mukaddimah yang panjang, tanpa menyatakan cara-cara menjauhi zina, ALLAH terus menarik perhatian manusia dengan menyatakan hukuman terlebih dahulu. Hal ini menunjukkan, betapa penting dan besarnya permasalahan zina ini.

“ Ya la, kami bukan nak berzina” Mungkin ada di antara kita membantah. Ya ya, saya faham. Tapi sekarang, kamu nampak tak berzina ni benda yang amat-amat tercela dan terlarang? ALLAH SWT menitik beratkan permasalahan zina ini, berbanding permasalahan menyebar berita palsu, masalah masuk rumah tanpa izin dan pelbagai lagi masalah yang disebut di dalam Surah An-Nur. Dalam banyak masalah itu, zina adalah yang ALLAH letakkan paling hadapan. Malah, bukannya menyatakan itu dan ini berkenaan zina. Tetapi terus kepada hukuman. Dari segi uslub bahasa, ini menunjukkan bahawa permasalahan zina adalah besar.

“ Ya la, tapi kau tak faham ke, kami bukan nak berzina” Ok. Tapi berzina ni benda yang besar, itu kita setuju dan bersepakat bukan? “ ya la. Tapi masalahnya, besar mana pun zina tu, kami berkawan je, bukan nak buat zina tu. So, apa masalahnya?”

Dalam semua perkara yang terjadi dalam dunia ini, ada yang tiba-tiba terus berlaku kah? Pokok, tiba-tiba terus jadi pokok yang tinggi, banyak cabang. Rumah, tiba-tiba terus terpacak bangunan dua tingkat, bersama swimming pool dan sebagainya. Begitu?

Semua perkara, ada permulaannya. Begitu juga dengan zina. Agak-agak, kalau terus-terus ajak perempuan atau lelaki berzina, dia mahu kah? Mahu kena lempang kamu. Berzina ada gerak langkahnya. Boleh bermula dengan seringan-ringan chatting, boleh bermula dengan semudah perbualan, malah yang paling senang boleh bermula dengan penglihatan.

Di dalam Surah An-Nur, ALLAH SWT berfirman:

“ Katakanlah kepada lelaki-lelaki yang beriman, agar mereka menjaga pandanngan mereka dan memelihara kemaluan mereka, yang demikian itu lebih suci bagi mereka. Sesungguhnya, ALLAH Maha Mengetahui apa yang mereka kerjakan” Surah An-Nur ayat 30.

Kemudian ALLAH SWT berfirman: “ Dan katakanlah kepada para perempuan yang beirman, agar mereka menjaga pandanngan mereka, dan memelihara kemaluan mereka…” Surah An-nur ayat 31.

Kalau diperhatikan dari segi susunan dan penggunaan ayat, ada sesuatu yang besar di dalam larangan mendekati zina tadi. Kita perhatikan, di dalam Surah Al-Israa’ ayat 115, ALLAH SWT menyebut: “ Dan janganlah kamu dekati…” Perkataan ‘dekati’(dalam bahasa arab: Taqrobu) itu digunakan. Kalau di dalam Surah An-Nur ayat 30 itu, di penghujungnya ALLAH menyatakan: “ Sesungguhnya ALLAH Maha Mengetahui apa yang mereka kerjakan” Kalau dilihat dalam bahasa arab, ‘apa yang mereka kerjakan itu’ ALLAH telah gunakan perkataan ma yasna’uun bukannya ma yaf’aluun(Kalau diterjemahkan ke bahasa melayu, maknanya akan kelihatan sama. Yakni maksudnya: Apa yang mereka kerjakan)

Tetapi, tidak ramai yang tahu perbezaan yasna’uun dan yaf’aluun. Tahukah kamu apakah perbezaannya? Yaf’aluun ini membawa maksud benda yang kita buat tanpa berdikit-dikit. Contohnya, menampar. Terus sahaja tamparan kita melayang, tidak lama pun. Mungkin dalam masa beberapa saat. Contoh lain berbohong, terus sahaja kita berbohong, tak perlu jangka masa lama pun.

Tetapi yasna’uun ini berbeza maksudnya. Yasna’uun membawa maksud perbuatan yang berdikit-dikit, terancang, perlahan-lahan hingga mencapai hasilnya. Sebab itu, kalau anda perasaan, perkataan ‘kilang’ dalam bahasa arab adalah ‘sina’ah’. Kenapa perkataan ‘kilang’ diterjemahkan sebagai ‘sina’ah’ dalam bahasa arab? Hal ini kerana, kilang memprodus sesuatu perkara itu berdikit-dikit, terancang. Macam kilang buat kereta, bukannya kereta itu terus menjadi kereta. Ada checkpoint-checkpointnya di dalam kilang. Bahagian pasang tingkap, bahagian pasang wayar, bahagian pasang tayar dan sebagainya. Perlahan-lahan sebuah kereta melalui proses, yang akhirnya di penghujung, menjadi sebuah kereta yang boleh dipandu. Begitulah maksud yasna’uun. Perbuatan berdikit-dikit, terancang, satu demi satu, hingga mencapai matlamat.

Kenapa ALLAH gunakan Yasna’uun dalam kes menundukkan pandangan dan menjaga kemaluan? Maksudnya, ALLAH itu Maha Tahu, dari berkenaan pergerakan kita hendak menghampiri zina itu, dan semua itu dilarang. Itulah kaitannya dengan “ Jangan kamu mendekati…”. Perlahan-lahan kita menghampiri zina, dan itu adalah perkara yang dilarang.

Kemudian kita lihat susunan ayat 30 dan 31. Apakah yang kita perasan? ALLAH telah menyebut lelaki terlebih dahulu sebelum perempuan bukan? Ayat 30, ALLAH berpesan kepada lelaki terlebih dahulu, barulah kepada perempuan bukan? Apakah maksud yang tersirat di sebalik penyusunan ayat ini?

ALLAH hendak menyatakan secara halus, bahawa lelaki itu lebih lemah dalam berurusan dengan hawa nafsu. Lelakilah yang mudah terjerumus, tergugat, bila melihat perempuan berpakaian terdedah, bila digoda dan sebagainya. Sebab itulah ALLAH SWT menyebut lelaki terlebih dahulu.

Di dalam ayat 2 Surah An-Nur pula, kalau kita perasan, ALLAH menyebut: “ Penzina perempuan dan penzina lelaki…” Di situ, kita dapat melihat ALLAH menyebut perempuan terlebih dahulu sebelum lelaki dalam hukuman zina. Kenapa? Sedangkan dalam ayat hukuman kepada pencuri, ALLAH berfirman: “ Lelaki yang mencuri dan perempuan yang mencuri…” (Al-Maidah: 38) ALLAH telah mengutamakan lelaki dari perempuan. Kenapa dalam hukuman zina, perempuan di dahulukan?

Mudah sahaja. Hal ini kerana, perempuan biasanya menjadi faktor kepada zina itu sendiri. Kalau dalam hal kecurian, lelaki mempunyai lebih kudrat untuk menjadi pencuri berbanding perempuan. Nampak? Susunan ayat di dalam Al-Quran juga ada rahsianya.

“ Ala, kami sembang je, studi sama-sama, bukan nak sentuh-sentuh, bukan nak cium-cium”

Kamu bagi alasan lain. Kenapa nak buat juga walaupun sudah nampak ALLAH larang perkara ini? Tetapi tak mengapalah. Saya layan. Saya bagi pandangan saya.

Saya bagi soalan. Kita ini dengan Nabi Adam, siapakah yang lebih hebat lagi?

Nabi Adam itu Nabi, pernah hidup dalam syurga, dicipta langsung oleh ALLAH SWT, dan malaikat-malaikat pernah sujud kepadanya. Tapi, tahukah kamu apa yang terjadi kepada baginda? Bukankah baginda tertipu oleh syaitan? Bukankah baginda diturunkan ke bumi kerana tertipu denga syaitan?

Jangan ingat, dalam kehidupan kita, hanya ada manusia, tumbuhan, dan haiwan sahaja. Dalam kehidupan kita, ada syaitan yang telah bersumpah untuk menyesatkan kita dengan bersungguh-sungguh. Syaitan yang telah berjaya menipu Nabi Adam, syaitan yang telah berjaya menyesatkan jutaan abid.

Anda lebih hebat daripada Nabi Adam kah?

Kalau kita perasan, sahabat-sahabat Rasulullah SAW juga menuntut ilmu dengan isteri Rasulullah SAW selepas kewafatan Rasulullah SAW. Bagaimana kah cara mereka menuntut ilmu dengan isteri Rasulullah SAW?

Isteri Rasulullah SAW akan berada di belakang tabir, kemudian menyampaikan ilmu.

Nampak? Wahai perempuan, anda dengan isteri Rasulullah SAW, siapakah yang lebih tinggi imannya? Wahai lelaki, siapakah anda jika hendak dibandingkan dengan sahabat Rasulullah SAW? Alangkan mereka yang telah dijanjikan syurga ini pun masih lagi bertabir, menjaga pandangan, menjaga pergaulan mereka, bagaimanakah anda?

Kenapa mereka begitu menjaga sekali pergaulan? Hal ini kerana, meraka faham bahawa syaitan itu akan berusaha bermati-matian untuk menyesatkan. Syaitan akan mencari lubang-lubang untuk membuat serangan. Maka, cara yang terbaik adalah menutup langsung lubang-lubang itu. Cara melarang melakukan perkara kecil yang ditakuti mendatangkan mudarat yang besar ini adalah dinamakan Sadduz Zara’i’. Sadduz Zara’i’ adalah salah satu cara yang digunakan ulama’ dalam menjatuhkan hukum.

Mari kita perhatikan firman ALLAH SWT dalam Surah An-Nur juga pada ayat 21.

“ Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kau mengikuti jejak langkah syaitan. Maka sesungguhnya dia(syaitan) mengajak kamu mengerjakan perbuatan keji dan mungkar…”

Lihat, apakah perkataan yang ALLAH gunakan dalam pesanan ini. “ Janganlah kamu mengikuti jejak langkah syaitan…” Lihat, jejak langkah. Maksudnya, syaitan ini akan membawa kita sedikit demi sedikit, sedikit demi sedikit, hinggalah akhirnya, kita tidak perasan yang kita telah terperangkap dalam keingkaran kita kepada ALLAH SWT.

Syaitan tak akan kata kepada kita: “ Berzinalah kau dengan dia” Gerenti kita tempelak balik syaitan dengan berkata: “ Gila ke? Zina tu dosa besar!”

Syaitan tidak sebodoh itu. Syaitan adalah makhluk yang berjaya membuatkan beberapa kaum membunuh nabi-nabi mereka. Syaitan adalah makhluk yang pernah berjaya menundukkan jutaan abid. Syaitan juga adalah makhluk yang berjaya memperdayakan Nabi Adam. Masakan dia akan bertindak bodoh untuk memperdayakan kita. Syaitan ada jutaan teknik untuk memperdayakan kita. Dia akan memimpin kita, perlahan-lahan, sedikit demi sedikit, bermula dengan sekecil-kecil perkara, perlahan-lahan mendaki satu demi satu tangga maksiat, dan akhirnya memerangkap kita dalam kemungkaran. Yang pertama syaitan lumpuhkan adalah hati. Biar hati tidak nampak lagi itu baik atau buruk. Kemudian dia akan matikan akal. Biar kita tidak dapat fikirkan lagi dosa pahala. Akhrinya, dia akan menolak kita melakukan pengingkaran kepada ALLAH. Bukan dalam hal zina sahaja, tetapi dalam semua medan dosa.

Di akhirat nanti, kita akan berkata kepada ALLAH SWT: “ Ya ALLAH, Syaitan inilah yang menyesatkan aku. Aku tidak mahu ingkar pada ENGKAU sebenarnya, tetapi syaitan ini telah menutup akalku, mematikan hatiku. Ya ALLAH, siksalah dia dan jangan kau siksa aku”

Masa itu, tahukah anda apa yang syaitan akan katakan kepada kita?

ALLAH SWT berfirman: Dan syaitan berkata ketika perkara(hisab) telah diselesaikan: “Sesungguhnya ALLAH telah menjanjikan kepadamu janji yanng benar, dan aku pun telah menjanjikan kepadamu tetapi aku menyalahinya(menipu). Tidak ada kekuaasaan bagiku terhadapmu(aku tidak memaksamu) melainkan aku (sekadar) menyerumu. Lalu kamu yang mematuhi seruanku, oleh sebab itu janganlah kammu mencerca(menyalahkan) aku, tetapi cercalah dirimu sendiri. Aku tidak dapat menolongmu dan kamu pun tidak akan dapat emnolongku. Sesungguhnya aku tidak membenarkan perbuatanmu menyekutukan aku(dengan ALLAH) semenjak dulu” Sesungguhnya, orang-orang yang zalim akan mendapat siksaan yang pedih” Surah Ibrahim ayat 22.

Lihat, syaitan yang menghasut akan meninggalkan kita.

Manusia pula, sifatnya lemah. Sebentar di atas, sebentar di bawah. Iman manusia itu juga sifatnya naik dan turun. Maka, bagaimana kita hendak menyelamatkan diri kita daripada hasutan tipu daya syaitan, jika kita sendiri melemahkan diri kita, sengaja berbuat kemungkaran? Bagaimana hendak menjaga keimanan, ketaatan kepada ALLAH jika kita sendiri yang membuka pintu untuk syaitan menghasut kita?

Nampak? Adakah sekarang anda sudah nampak kenapa ikhtilat itu tidak dibenarkan? Nampak kah kamu kenapa ALLAH melarang lelaki dan perempuan bercampur tanpa batasan?

Masihkah anda hendak berkata: “ Ala, kami bukannya apa, kawan je” ?

Syaitan akan mencucuk anda, menghasut anda, dari arah dan cara yang tidak anda sangka-sangka. Alangkan sahabat Rasulullah SAW, isteri Rasulullah SAW yang dijanjikan syurga juga berjaga-jaga, bagaimanakah anda yang tidak tahu ke mana lagi anda akan pergi di hari nanti?

“ Ish, susah la…” Alasan anda yang terakhir bukan?

ALLAH akan bayar kesusahan anda yang sedikit ini, dengan syruga yang kekal abadi, penuh dengan kenikmatan, malah perkara-perkara yang anda tidak pernah impikan pun ada di dalamnya. Apa lah sangat kesusahan yang ada di dunia ini?

Dan, perhatian kepada mereka yang mencela, mengutuk, memboikot, menghina sesiapa yang telah terjebak dengan ikhtilat ini, saya nasihatkan, hentikanlah.

“ Aku dah tegur dia 10 kali, dia tak mahu dengar jugak. Jadi aku boikot la”

“ Aku nampak dia pegang tangan dengan makwe dia, aku cela lah. Mana boleh biar orang macam tu senang. Nanti dia terus lagi buat dosa. Nanti dia ingat dia betul”

Ya kah? Begitukah caranya menegur?

Jika benar, maka pada hari lelaki arab kencing di dalam masjid, maka Rasulullah SAW akan membiarkan sahabat-sahabat baginda memukul lelaki itu. Jika benar, maka pada hari Saidina Umar meminta izin kepada Rasulullah SAW untuk memenggal kepala ketua munafik, Abdullah ibn Ubay ibn Salul, maka Rasulullah SAW akan membenarkan. Jika benar, maka Rasulullah SAW tidak akan mengajak penyembah berhala – syirik, menyekutukan ALLAH, kufur kepada ALLAH, dosa yang teramat besar – untuk kembali kepada ALLAH SWT.

Siapa ajar kamu untuk boikot orang berdosa?

Adakah kamu hendak beratnggungjawab jika orang berdosa itu terus melarikan diri daripada cahaya ALLAH akibat pemboikotan, celaan, hinaan kamu kepadanya? Bagaimanakah kamu akan menjawab di hadapan ALLAH bila orang larut dalam dosa kerana membecin tindakan kamu itu berkata: “ YA ALLAH, aku jauh dari hidayah KAU sebab si fulan ni ajak orang boikot aku, hina aku, cela aku. Aku benci kepadanya, sebab itu aku jauh dari hidayah KAU”

Apakah yang kamu hendak menjawab bila ALLAH tanya: “ Kenapa kamu berputus asa dengan hambaKu ini? Sedangkan AKU tidak pernah berputus asa untuk mengampunkan hamba-hambaKu?”

Apakah yang kamu belajar daripada Nabi Nuh yang terusan berdakwah selama 950 tahun? Bagaimanakah kammu belajar daripada Rasulullah SAW yang terus mendoakan kebaikan walau dibaling batu sehingga terperah darahnya?

Kamu panggil kamu golongan kebenaran? Mengajak kepada kebaikan? Maka kenapa kamu mencela-cela, menghina-hina, memulaukan mereka yang memerlukan lagi teguran kamu, nasihat kamu, bimbingan kamu?

Da’ie jenis apakah kamu?

Menegur ada caranya. Hikmah. Bukanlah hikmah ini berlembut semata-mata. Tetapi hikmah ini kena dengan caranya, ada stepnya, ada gayanya, kena dengan keadaan, sesuai dengann sasaran. Bukan semua manusia boleh ditegur kasar, bukan semua manusia boleh ditegur lembut. Da’ie perlu mempunyai kemahiran menilai.

Jika tidak, apa guna ilmu waqi’? Untuk tahu politik sahaja kah?

Jika tidak, apa guna ta’aruf? Sekadar hendak kenal biar boleh menghukum kah?

Kalaulah Rasulullah SAW berputus asa ketika baginda dibaling batu dengan teruk di Ta’if, maka iman dan ISLAM itu tidak sampai kepada kita hari ini. Maka siapakah kamu yang hendak berputus asa dengan sikap seorang hamba biasa?

“ Dia budak agama, takkan tak faham-faham lagi?”

Habis, Nabi Adam juga tertipu dengan syaitan. Apakah kamu hendak menyatakan Nabi Adam itu tidak faham? Ka’ab bin Malik, sahabat Rasulullah SAW juga pernah tidak pergi beperang kerana terleka dengan dunia. Maka apakah kamu hendak menyatakan kamu lebih faham ISLAM daripada Ka’ab bin Malik?

Tegurlah dengan sebaik-baik teguran. Jangan kerana kamu, manusia jauh daripada rahmat ALLAH. Da’ie tugasnya menyeru. Hakim baru tugasnya menghukum.

Sama-sama kita muhasabah. Muhasabah berkenaan ikhtilat. Dan muhasabah bagaiamana hendak mengajak manusia menjauhi ikhtilat.

Ps: Terima kasih kepada Abang Baha(nama sebenar Faiz bin Hamzah), pelajar tahun akhir Kuliah Adab(bahasa) di University of Yarmouk, merangkap Presiden PERMAIN(Persatuan Pelajar Melayu Irbid) kerana memberikan penerangan berkenaan Ikhtitlat ini, dan membahaskannya dari uslub bahasa arab. Saya secara jujurnya, terkesan dengan ceramah beliau, dan mata saya terbeliak besar memerhatikan betapa mendalamnya ayat-ayat ALLAH, kemasnya susunan ALLAH terhadap Al-Quran ini.

Al-Quran, ternyata bukan untuk kita baca kemudian simpan. Tetapi untuk kita tadabbur, perhatikan, dan amal


Ini adalah pemahaman seorang yang tidak ditarbiyah, kita sebagai orang yan ditarbiyah memiliki tsaqafah tetapi mengapa membiarkan sahaja. Sejenak kita renungkan