BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Saturday, January 29, 2011

~ Cara kita betulkah dalam menyampaikan? ~

Assalamualaikum


Apa khabar? erm ana dah lama tidak memberikan post dalam bentuk pengisian..ana sebenarnya ada menulis post yg hampir siap tapi disebabkan ana ingin memastikan suatu perkara, ana terpaksa simpan post tu di draft. em hampir sebulan juga ana simpan..afwan..maklumat tu ana pada org lain bukan pada ana..jadi susah sikit nak dapat..

tapi tidak mengapa..insyaAllah..pada saat ini, dikala hujan menemani diri, tatkala diri sedang berfikir, tiba-tiba muncul keinginan untuk menulis. Ana berfikir tentang sesuatu perkara sejak malam tadi dan mengambil keputusan untuk meluahkan di blog ana ini.

Baiklah..(erm macam mana nak mula ye..)

Kita mempunyai akal yang dianugerahkan oleh Allah dimana ia berfungsi untuk memandu diri kita memilih diantara kebaikan dan keburukan. Fitrah manusia itu menyukai kebaikan.

Manusia dijadikan oleh Allah dengan tujuan sebagai khalifah di Bumi. dan wajiblah kita untuk berdakwah. Agar seruan-seruan kebaikan akan bergema dan kemungkaraan akan dihapuskan. Itu tugas kita yang menjunjung nama Islam.

Jadi sebelum menyampaikan kepada orang lain yang paling penting ialah membaiki diri dan menguatkan diri kita sendiri. kerana tanpa kekuatan iman bagaimana kita hendak membetulkan orang lain tatkala kita sendiri masih 'lemah'? tapi jangan salah faham. Ada yang beralasan tidak mahu 'bergerak' kerana diri masih tidak mampu. kadang-kadang kita perlu untuk memaksa diri untuk berubah.jika tidak sampai bila kita akan beralasan yang kita tidak mampu?

eh terpesong sedikit dari topik yang dipilih. Ana berpendapat saluran untuk kita menyampaikan dakwah perlulah berada di landasan yang betul. Jika landasan yang dipilih salah, adakah tersampai apa yang kita hendak sampaikan kepada orang lain? Dianalogikan, kita tahu makanan itu membentuk keperibadian diri. Makanan yang haram akan menyebabkan akhlak kita akan rosak. Sepertimana kisah sahabat Nabi :

Umar seorang yang sentiasa menjaga makan dan minumnya daripada sumber yang halal. Pada suatu hari ada seorang lelaki membawa secawan susu buat Umar. Kerana dahaga, baginda terus meminum susu itu tanpa mengetahui dari ia diperoleh. Sesudah meminum susu itu beliau berasa pelik dengan rasa susu itu.

Tanpa berlengah, Umar bertanya kepada lelaki itu: “Dari manakah kamu dapat susu ini?”

Kemudian lelaki itu menjawab: “Saya mendapat susu ini daripada pengembala unta yang duduk menunggu unta yang disedekahkan di padang pasir di sana. Unta-untanya itu meragut rumput di situ.”

Umar terkejut lalu menjolokkan jarinya ke dalam kerongkong memuntahkan air susu yang diminum.

Baginda berbuat demikian kerana tidak mengetahui asal usul pengembala dan rumput yang dimakan oleh unta itu milik siapa.

(sumber: http://ummusyifa.wordpress.com/2010/07/24/31-koleksi-kisah-sahabat-sayap-dari-syurga-di-siar-dalam-utusan-malaysia/)


Baiknya makanan kita, baiklah akhlak kita. Begitu juga dalam menyampaikan dakwah, cara kita betul maka orang yang mendengar akan terkesan akan penyampaian kita. Kita boleh menyampaikan dalam bentuk lisan, tulisan dan sebagainya..tapi jika kita menyampaikan dalam saluran dimana maksiat masih berlaku, bersentuh antara lelaki perempuan, zina mata, zina hati, malah perkara-perkara yang amat dibenci dan dilarang oleh Pencipta kita berlaku, apakah amalan kita ini akan diterima oleh orang lain? , lebih-lebih lagi Allah swt...

Bagi ana jika apa-apa pun yang kita hendak lakukan yang dimana kita fikir ianya baik tetapi nilai semula, adakah ianya memenuhi prasyarat ayat ini "MATLAMAT TIDAK MENGHALALKAN CARA"...


Fikir-fikirkan lah..cara baik tidak mencukupi...Halal kah caranya? Haram kah caranya? Perkara ini tidak harus dipandang enteng sahaja. Perkara ini amat berat.tidak boleh memandang ringan..Jika cara kita salah mungkin kita akan menimbulkan fitnah..ingatlah, orang memandang kita.Lagi-lagi yang 'menyampaikan' kerana kita menjunjung nama islam. Apa yang kita lakukan kita kena ingat kita 'membawa' islam.


Ini sekadar pandangan ana. dan segala masukan boleh dikongsi..Segala silap dan salah ana mohon maaf.


Wallahu'alam



Monday, January 24, 2011

~ No Title ~


Aku merindui...

Kala berjujuran air mata ini mengalir...
hanya kau sahaja yg mampu mengeringkannya..

Tika orang lain menjauhiku..
Kau mendekatiku..

Tika tiada temani tangisku..
Kau menangis bersamaku..

Tika orang mengatakan aku lemah kerana tangisan..
Kau mengetahui tangisku ini adalah ubatku..

Tika orang lain tidak memahamiku..
Kau amat memahami diri ini..
Sampaikan hati ini sungguh terharu..
masih ada insan di Bumi Allah ini yg mengerti diriku..

Tika ada orang yang membenci ku..
Kau genggam tanganku dengan titisan air matamu..
Kau minta maaf kerana tidak dapat menolongku..
TAPI bagiku kau amat membantuku..

itu dulu..zaman awal perkenalan kita..

Setiap waktu yang berlalu berlainan ujian dari-Nya

Kala ini...aku sentiasa bersamanya..
Aku juga bersama akhwat..
Damainya hatiku ini kerana adanya mereka..
Alhamdulillah atas nikmat-Mu ini Ya Allah..

Aku tidak mahu menjadi org yang rugi..
iaitu org yg tidak menghargai sahabat..
dan org yang mahu bersenang-lenang di Bumi..

Wallahu'alam