BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Friday, June 24, 2011

~ Jahilnya manusia ~

بسم الله الر حمن الر حيم

السلام عليكم




Alhamdulillah syukur kehadrat illahi kerana dengan izinnya tangan ana masih dapat meneruskan penulisan-penulisan yang dapat dikongsikan kepada pembaca...dengan niat Lillahi Taala...Selagi Allah memberikan nikmat umur yang kian meningkat akan ana meneruskan dakwah secara tulisan melalui blog ini...InsyaAllah..doakan ana thabat di jalan dakwah ini..

Topik yang ana pilih ini ana rasa sangat bertepatan untuk dikongsi bersama memandangkan ianya sangat berkait-rapat dengan kehidupan kt yang masih lemas di arus dunia...ya.masih lemas...sedar tapi mungkin seronok dalam kelemasan itu...

Wahai umat akhir zaman...tahukah anda?

Tanda-tanda akhir zaman ialah Ilmu Agama beransur hilang...Hadith ke-4..

"Allah tidak menghilangkan ilmu sekali gus dari dada manusia tetapi Allah menghilangkan ilmu itu dgn mematikan alim ulama...apabila alim ulama' sudah tiada,org ramai memilih org jahil sbg pemimpin..jika pemimpin jahil itu ditanya ,mereka akan berfatwa tanpa ilmu , maka mereka sesat dan menyesatkan org lain"

Allah taala tidak menghilang ilmu agama secara tiba-tiba di dunia tetapi apabila alim ulama' meninggal, maka ilmu agama yang ada padanya akan dibawa bersama..itulah yang dimaksudkan ilmu agama itu beransur-ansur hilang..

Jika diperhatikan, zaman sekarang berbanding zaman dulu, alim ulama lebih ramai..Maka, ramai orang jahil yang menjadi ulama'...yang tidak ada ilmu agama tetapi dengan suka hatinya dan senang lenangnya menjatuhkan hukum...

Dipetik dari ustaz Azhar Idrus

Jika bertanya tentang hukum agama dengan orang jahil sudah tentu jawapannya megikut citarasa diri sendiri...adakah ianya dapat dijawab dengan ilmu??...Maka org ramai pula akan mengambil jawapan org jahil itu bagaikan hukum yang dikeluarkan oleh alim ulama'...Innalillah

Yang meruntuhkan agama islam itu ialah tergelincirkan orang alim...org yg belajar agama, ada ilmu agama yang dituntut tetapi menyesatkan manusia...Perkara yang bercanggah dengan islam, mereka akan cari dalil untuk memberi kesamaran kpd rakyat. Kononnya apa yang dilakukan itu tidak melanggar syariat...apa yang patut diberitahu kepada orang disembunyikan...

Samalah seperti...couple islamik..perkara lagha dan maksiat...yang diubah-ubah hukumnya supaya ianya nampak macam perkara yang tak salah lalu mengatakan islam itu mudah...Astaghfirullah

"Islam itu mudah tetapi bukan untuk dipermudahkan"

Orang munafik membenci ulama'

Orang munafik yang mengagung-agungkan dunia..mereka membenci ulama.. orang-orang yang sukakan hiburan juga membenci ulama' kerana jika ulama' diberi kuasa mereka tidak dapat melakukan maksiat dan melayan perkara-perkara yang lagha dan hiburan seperti hidupnya didunia tiada kematian.

Jika kita lihat kembali sirah, Kaum yahudi juga membenci Rasulullah saw ketika baginda menyampaikan ajaran islam..kenapa? kerana mereka risau, patung-patung yang dibuat mereka tidak akan dibeli lagi oleh orang ramai..maka mereka tidak ada lagi sumber pendapatan...kekayaan mereka ialah dengan menjual berhala-berhala yang dianggap tuhan mereka..kerana wang, mereka sanggup memekakkan telinga dengan ajaran yang dibawa baginda Rasul Allah...

Itu berkaitan dengan orang munafik..bagaimana pula kita yang menghormati ulama'...tetapi tetap mahu memikirkan dunia sedangkan ilmu agama sentiasa disampaikan.kata-kata yang baik, dalil sentiasa dikongsikan tetapi hiburan masih nombor 1...Itu amat dibenci disisi Allah..

Ana terfikir untuk berkongsi ceramah ustaz azhar idrus ini kerana ana merasakan ianya memang patut dikongsikan..carilah ilmu agama itu dan peganglah..walaupun dakwah itu penat dan lelah sehingga ramai yang lelah dan melepaskan tarbiyah itu kerana kepayahannya TETAPI fikirkanlah tentang nikmat syurganya yang kekal abadi..dan fikirkanlah tentang azab neraka yang menyeksa itu sebagai muhasabah diri..

Sebelum ana menghentikan penaipan ini, ana memohon maaf jika terkasar bahasa..

Wallahu'alam

Saturday, June 18, 2011

~ Kisah pentarbiyahan diri ku ~

بسم الله الر حمن الر حيم

السلام عليكم

Alhamdulillah syukur kehadrat Allah swt kerana dengan izinNya ana masih dapat meneruskan penulisan ana untuk berkongsi kepada pembaca...Selawat dan Salam kepada junjungan Nabi Muhammmad saw, para sahabat baginda, para keluarga baginda, para tabi'i tabi'in, dan seterusnya para ikhwah wal akhwat yang masih lagi tsabat dijalan dakwah...InsyaAllah untuk post kali ini ana ingin berkongsi kisah hidup ana ..istilah kawan ana ialah "U-Turn"...

Secara jujurnya, ana start terbuka hati untuk berubah semasa ana di Matrikulasi...Walaupun dah lama kenal dengan perkataan 'usrah' kerana setiap minggu ayah akan pergi usrah walaupun tidak mengerti apa itu usrah...Dan Alhamdulillah ana dikurniakan ibu bapa yang sentiasa menyuruh untuk menutup aurat...walaupun kadang-kala ana berdegil mahu memakai t-shirt lengan 3 suku...kerana dalam pemikiran ana lengan 3 suku itu lebih baik daripada lengan pendek...ana masih tidak mengerti...mungkin pemikiran budak sekolah yang kekurangan ilmu agama...Tetapi Alhamdulillah ibu bapa ana menyuruh ana membeli baju dibawah punggung dan sentiasa ana menurut kata mereka itu kerana ana tidak selesa memakai baju yang kecil...

Ok apabila masuk ke Matrikulasi, baru lah ana melihat akak-akak yang sopan menutup aurat yang lengkap...dan ana sentiasa melihat seorang kakak yang sama Lecture Hall dengan ana memakai tudung bidang 60...ana tertarik dengan penampilan akak itu..setiap hari..setiap kali kakak tersebut memasuki Lecture Hall dan duduk di depan akan ana perhatikan dari belakang sehingga lah dia duduk di kerusinya...Hati ana berdetik untuk memakai sepertinya..menutup aurat dengan sempurna...tetapi mungkin persekitaranku di sana membantutkan ana untuk berubah...ana tangguh niat itu...sehingga lah ana mengenali seorang lagi kakak..perwatakannya yang mempunyai sifat kepimpinan itu menarik perhatian ana..kerana seakan merasakan perwatakan ana yang mungkin sedikit serupa dengannya...beliau juga sempurna dalam menutup auratnya..InsyaAllah..Lalu ana berniat untuk memakai tudung bidang 50 sebagai permulaan pada sem 2 di Matrikulasi...tetapi mungkin tidak istiqamah...

Apabila memasuki Universiti...ana berniat untuk memakai tudung bulat...Alhamdulillah ana bertemu dengan akhwat-akhwat pada awal sem...jadi ianya lagi membuatkan ana mahu menutup aurat dengan sempurna...Alhamdulillah dengan izin-Nya, ana mula untuk memakai tudung bulat...dan ana juga telah menyertai Halaqah/Usrah di sana...Tetapi hati ini terasa masih kosong kerana perubahan zahir kenalah seiring dengan perubahan rohani...ana merasakan ilmu agama yang ana ada masih tipis...dan di Halaqah lah ana menambahkan tsaqafah..hati ana makin terasa perubahan yang berlaku dalam diri..semakin tenang di jalan-Nya...Jika dulu ana tidak mengenal hadis, sekarang ana dapat menghafal hadis...jika dulu ana tidak tahu mentadabbur al-quran dan hanya membaca tanpa memahami, sekarang ana dapat mengetahui Kata-kata Allah di dalam kitab Al-Quran dan berkongsi tafsirannya di Halaqah...Jika dulu ana lemah dalam sirah para sahabat, sekarang ana tahu serba sedikit tentang perang dan mengenali dengan lebih lagi Murobbi kita Nabi Muhammad saw..dan kalau dulu ana tidak mengamalkan mathurat, dhuha, kurang berzikir, bertahajud, dan sekarang ana sentiasa meningkatkan amalan harian (mutabaah) ana...


Dan Alhamdulillah sehingga sekarang ana masih lagi di jalan ini bersama akhwat-akhwat yang disayangi....dan ana masih istiqamah meneruskan apa yang ana lakukan...

Benarlah..."Perubahan kerana manusia itu tidak akan kekal"...Berubahlah kerana CINTA TERAGUNG kita...bukan manusia tetapi ALLAH SWT..


Wallahu'alam




.........................................................................................................................................

Oh Tuhanku
Tiada indah di malam yg ini
Melainkan dengan bermunajat kepadamu
Tiada indah suatu hari yg Aku lalui
kecuali dengan patuh kepadamu

Oh Tuhanku
Tiada indah hidup di dunia
melainkan berzikir dan menyebut namamu
Tiada indah tiba di akhirat yang abadi
kecuali dengan kempunan mu

Ya Allah Tuhanku
Yg merubahkanku Tetapkanlah
Hatiku Moga sentiasa
Dalam Agamamu
Jua taat akan perintahmu

Tuhan
Usah bebankan kami
Dengan bebanan yang berat
Seperti
Yang pernah kau berikan
kepada umat yang terdahulu Dari kami

Tuhan
Jangan Pikulkan Kami
Yang tidak kami terdaya
Maafkan salah kesilapan
Ampunkanlah Dosa-Dosa
Rahmatilah Kami

~ My Baitul Duat ~

بسم الله الر حمن الر حيم

السلام عليكم

Pernah ana diberitahu berkenaan baitul duat semasa awal pentarbiyahan ana...Pada mulanya ana mungkin susah nak menerimanya..mungkin kerana masih tidak bersedia...Membentuk keluarga dai'e adalah salah satu usaha untuk membentuk keluarga da'ie untuk melahirkan generasi rabbani..generasi yang dapat menyambung rantai-rantai perjuangan Rasulullah hingga ke akhirnya..insyaAllah..

Semakin meningkat umur pentarbiyahan ana, semakin ana sangat merasa kepentingannya..lagi-lagi kita yang sudah berada di penghujung zaman ini...dan tanggungjawab yang telah kita janji kepada Pencipta kita sebagai khalifah di Bumi ini...adakah kita sudah melupai janji kita?

Dan setelah sekian lama, ana diperingatkan kembali tentang baitul duat semasa ana menghadiri program "melangkah ke gerbang perkahwinan"...program wajib yang kena dihadiri oleh semua akhwat dan ikhwah...objektifnya hanya satu....nikah...

Mungkin lambat lagi untuk ana ke arah itu...cuma bila terfikir berkenaan baitul duat..ana terfikir berkenaan diri sendiri..iyelah..seperti yg ana katakan sebelum ini yang zauj/zaujah kita itu mencerminkan keperibadian kita...iman bagaimana, sihat atau sakit? kalau iman diri sakit apa ntah lagi bakal pasangan kita...erm kekadang diri ini leka dan seringkali melupakan CINTA TERAGUNG yang tidak pernah lupa untuk mencurahkan kasih sayangNya..Astaghfirullah..jauhkan lah aku daripada sifat-sifat yang Engkau murkai..

Rasa gembira melihat ikhwah dan akhwat yang menikah...kedua-dua menghadiri program yang sama cuma bukan tempat yang sama kerana program ikhwah dan akhwat asing..insyaAllah untuk menjaga..Anak-anak juga dididik untuk melahirkan anak-anak yang soleh dan solehah...ada sahaja aktiviti-aktiviti untuk mendidik anak-anak kecil dalam biah solehah...Tapi ana pun tak ada lah tahu sangat kan... :) tak ada pengalaman..setakat pernah menjadi "amah" kepada anak-anak akhwat ada lah...

Tak sabar menunggu murobiah-murobbiah ku untuk bernikah....~~Semoga mereka sentiasa dilindungi oleh CINTA TERAGUNG, ALLAH SWT..Amin

~Wallahualam